Untukmu Yang Bakatnya Cuma Jatuh Cinta Sendirian

  • Bagikan
Jatuh Cinta Sendirian Untukmu Yang Bakatnya Cuma Jatuh Cinta Sendirian
Designed by Freepik

Masalah klasik bagi para pecinta di negeri kita tercinta ini, jatuh cinta sendirian. Ketika suka sama seseorang baik secara swadaya ataupun diminta, kita tiba-tiba jadi orang yang rela berkorban. Korban waktu, tenaga, materi, perasaan, walaupun tidak jarang kitanya malah jadi korban janji.

Tanpa sadar perlahan rasa suka itu jadi nyaman, nyaman itu jadi sayang, sayang itu jadi cinta. Jalan berdua, makan berdua, nonton berdua, tapi yang jatuh cinta cuma sendirian. Hari berganti hari, bulan berganti bulan, tahun, berganti tahun tapi tetap saja mencintai seseorang yang tidak bisa dimiliki.

Padahal kamu tahu dia milik orang lain, kamu tahu dia beda agama, kamu tahu dia anaknya sudah 5, tapi kenapa masih nekad?

Baca juga:  5 Tanda Dia Menyukaimu Sebagai Teman (Friendzone)

Love is Sacrifice (Cinta adalah pengorbanan)

Cinta itu hasil dari pengorbanan. Korban waktu, korban tenaga, korban uang, korban perasaan. Tapi kalo yang berkorban cuma satu pihak, jadinya dikorbanin beneran. Ketika jatuh cinta, kita berpikir dengan berkorban ngasih semua yang kita punya bisa bikin dia jatuh cinta balik padahal nggak gitu bro sis.

Malah hasilnya berbalik 180 derajat, kamunya jadi bucin dianya B aja. Kenapa? karena kamu terlalu mudah berkorban, jadi dia ngerasa kamu yang butuh dia bukan dia yang butuh kamu.

Solusinya Gimana?

Improve dirimu menjadi lebih baik. Dengan meningkatnya value diri kamu, kamu gak usah capek-capek berkorban buat dia. Biar dia yang berkorban untuk kamu, jangan terlalu mudah ngasih apapun kalo dia masih belum jadi siapa-siapa kamu.

Baca juga:  Dibalik Fenomena Dia Yang Tiba-Tiba Menghilang

Kalo kamu mau kasih sesuatu, jangan kasih gratisan. Buat dia membutuhkan kamu, jadi dia juga berusaha untuk ngedapetin sesuatu dari kamu.

Banyakin gebetan. Selama masih jomblo, kamu bebas ngedeketin siapapun. Jangan jadi orang yang setia padahal masih jomblo. Setia sama siapa? setia sama nusa dan bangsa?

  • Bagikan